Followers

31 January 2010

3 amalan yang berkat dan yang utama

Hadith:

Dari Ibnu Mas’ud r.a bahawa seorang lelaki bertanya kepada Rasulullah s.a.w, :”Manakah amal yang lebih utama?” Beliau menjawab,:”Sembahyang dalam waktunya, berbakti kepada ibu bapa dan berjuang di jalan Allah.”

(Bukhari)


Huraian:

Di dalam al-Quran dinyatakan bahawa setiap amal perbuatan atau amal ibadah walau sekecil zarah sekalipun pasti dibalas dengan pahala oleh Allah S.W.T. Bayangkan, jika kita melakukan amal perbuatan atau amal ibadah yang paling utama tentulah jumlah pahalanya luar biasa banyaknya. Maka beruntunglah orang yang dapat melakukan amalan-amalan seperti yang disebutkan di dalam hadith di atas yang sememangnya sungguh besar ganjarannya. Hal ini disebabkan setiap sesuatu kebaikan itu sesungguhnya amat susah untuk dilakukan lantaran terlalu banyak godaan dan halangan khususnya daripada syaitan laknatullah. Berbeza pula halnya dengan kejahatan yang senang sahaja berlaku kerana ini tidak dihalang bahkan dibantu khusus oleh syaitan. Oleh yang demikian, sebagai benteng yang kukuh, manusia mestilah mempunyai keimanan yang teguh bagi melawan hasutan syaitan tersebut kerana kebiasaannya orang yang selalu tewas dan malas dalam melakukan kebajikan adalah orang yang meremehkan pembalasan daripada Allah S.W.T sama ada ia merupakan pembalasan baik atau pembalasan buruk(neraka).

26 January 2010

Kisah Zinnirah



Sudah lama tidakku tinggalkan sebarang pesanan serta peringatan terutama buat diriku yang selalu alpa dan leka. Di sini ingin aku sampaikan sebuat cerita tentang wanita Islam yang telah memartabatkan agama Islam. Masa mula aku dengar cerita beliau iaitu masa umurku 19tahun. Aku amat tertarik dengan kisah kehidupan yang agak pelik bagi aku. Inilah dia kisah mengenai Zinnirah.





Zinnirah adalah seorang gadis yangberasal dari Rome. Kehidupan keluarganya sangat miskin dan dalamkeadaan serba kekurangan. Ketika berlaku satu peperangan besar di Rome ,Zinnirah terpisah daripada keluarganya lalu menjadi tawanan perang.



Sejak itudia dijual sebagai hamba dan sering bertukar tangan. Sepanjang menjadi hamba abdi, Zinnirah dilayan dengan kasar dan adakalanya diperlakukan seperti binatang oleh tuannya. Suatu hari Zinnirah berkenalan dengan seorang hamba yang senasib dengannya.
Perkenalan itu akhirnya membawa Nur Islam dalam diri Zinnirah kerana hamba itu menerangkan ajaran yang disampaikan oleh Rasulullah. Penerangan yang tulus itu membuka hati Zinnirah untuk memeluk Islam. Namun, dia terpaksa melakukan ibadat secara rahsia kerana tuannya memusuhi Islam.





Nasibnya lebih malang apabila dia bertukar tangan kepada bangsawan Quraisy yang sangat berpengaruh masa itu, Umar Al-Khattab. Ketika itu, Umar belum memeluk Islam dan juga tidak mengetahui keIslaman Zinnirah. Umar yang sangat memusuhi Rasulullah terkenal dengan bengis dan kasarnya sehingga digeruni, baik lawan maupun kawan.
Akhirnya, Umar mengetahui mengenai keIslaman Zinnirah apabila suatu hari dia mendengar gadis itu membaca al-Quran. Ini menimbulkan kemarahan Umar yang mahu menghukumnya dengan siksaan berat.



“Tahukah kamu apa hukuman yang layak untukmu?” Tanya Umar keras dengan wajah bak singa sambil mengheret Zinnirah ke tengah padang pasir. Di situ, Umar mengikat kaki dan tangan Zinnirah dan menjemurnya di tengah panas terik. “Inilah caranya supaya kamu insaf,” katanya lalu meninggalkanZinnirah di situ.



Walaupun mukanya perit dipanah matahari dan kehausan, Zinnirah tabah menghadapi penderitaan itu sambil mulutnya tidak berhenti membisikkan Allah.. Allah…Apabila melihat hamba abdinya belum insaf, Umar menyeretnya ke pinggir kota dan mengikatnya di tiang. Dia menyuruh orang mengorek mata Zinnirah sehingga buta. Walaupun darah bercucuran daripada matanya dan dia diejek oleh orang kafir Quraisy yang percaya dia dilaknat tuhan Lattadan Uzza, iman Zinnirah tidak luntur malah mampu berkata, “Sekalipun aku dibunuh, kepercayaanku masih tetap pada Allah yang Esa. “Penderitaannya itu akhirnya sampai ke pengetahuan Abu Bakar as-Siddiq yang membeli Zinnirah dengan harga tinggi. Sejak itu, dia tekun beribadat dan dengan kurnia Allah, kedua-dua matanya yang buta itu bercahaya semula. Peristiwa yang mengagumkan ini menyebabkan ramaiorang Quraisy memeluk Islam.




Terciptalah sebuah nasyid yang ditujukan khas untuk Zinnirah


Zinnirah
Album : See You D IPTMunsyid : Unichttp://liriknasyid.com
Hadirmu bersama kuntum senyuman

Walau dirimu hamba tawanan

Kau jadi impian firdausi

Kau jadi pingitan hiasan duniawi

Walau tak pernah melihatmu Zinnirah


Matamu jadi taruhan

Gantian lara nilaian iman

Ayuh bersama kita susuri

Perjalanan derita ini

Terlindung sudah indahnya maya

Mata hatimu tetap menyala


C/O : Oh ZinnirahKau umpama bintang di malam hari

Menerangi alam dan ditemani cahaya purnama

Selaut kasih kau hamparkan untuk Ilahi

Tiada sempadan dan tiada bertepi


Oh ZinnirahKau umpama bintang di malam hari

Menerangi alam maya dan diteman purnama

Cinta murni yang kau dambakan untuk Ilahi

Tiada sempadan dan tiada bertepi


Oh ZinnirahKau serikandi sunyi bersendiri

Di medan ngeri dan bersuara sepenuh berani

Kasih suci yang kau hulurkan untuk Ilahi

Menagih korban kasih abadi


Hadirmu bersama senyuman

Walau diri hamba tawanan

Kau jadi pedoman


Zinnirah kau gadis pilihan

Hiasan dunia

Penyeri di firdausi