Followers

23 March 2010

KISAH BENAR

Kalau dalam tempoh akhir tahun lepas iaitu tahun 2009, kita dipaparkan dengan beberapa berita yang mengatakan di beberapa tempat contohnya telah dapat memperlihatkan kejadian sejadah sembahyang berdiri di Pulau Pinang, Perlis, Kedah dan juga di Kelantan. Kejadian-kejadian seperti ini seperti nampak seperti bermusim pula. Lepas satu-satu kejadian seperti ini dikatakan terjadi. Orang kita pula suka cerita karut seeprti ini. Betul ker? Kalau anda rasa gambar-gambar sejadah sembahyang berdiri sendiri sudah cukup membuatkan anda teruja, ada gambar sejadah berdiri yang lebih hebat daripada ini. Gambar terbaru di bawah ini khas datang daripada USA.


Silap hari bulan, Berita Harian Metro atu pun Kosmo akan muatkan gambar seperti ini di muka depan akhbar mereka. Kemudian letak pula tajuk berita seperti ini :


“Sejadah sembahyang berdiri kini menjadi fenomena global”


Ya…gambar di atas hanyalah rekaan semata. Kalau saya tidak beritahu pun, pastinya anda boleh menyedari daripada awal. Kadang-kadang kita hanya mendengar cerita orang, melihat insiden selepas kejadian itu terjadi tanpa melihat hujung pangkalnya dan gambar-gambar yang dipaparkan di akhbar-akhbar Malaysia tidak membuktikan kesahihan yang sebenar.Ini kerana kejadian-kejadian seperti sejadah sembahyang berdiri yang telah berlaku sebelum ini terlalu banyak “hole” untuk dibuat-buat.


Adakah orang Islam begitu mudah untuk ditipu? Mahukah kita dilihat sebegitu? Harap-harap minta-minta dijauhkan. Jadi mengapa perlu kita mempercayai bulat-bulat sedangkan hujung pangkalnya kita tidak tahu. Tidak perlu kita rasa teruja. Ini beberapa contoh keratan berita mengenagai kejadian sejadah sembahyang berdiri.


Di Kota Bharu, kejadian sejadah berdiri berlaku lagi di Madrasah Kampung Gual Pasung Hantu, Rantau Panjang dan tiga lagi tempat iaitu Maahad Ar-Rahmah Kenali di Kubang Kerian dan Sekolah Kebangsaan (SK) Mulong 2 serta Pejabat Yayasan Islam Kelantan (YIK). Dalam kejadian pukul 11.30 pagi, penduduk Kampung Gual Pasung Hantu gempar apabila sembilan helai sejadah dilihat seperti orang sedang solat berjemaah dalam keadaan duduk antara dua sujud. Kejadian tersebut disedari oleh seorang kanak-kanak, Mohd. Iqbal Ismail, 5, yang sedang bermain berhampiran surau itu.


Di Alor Setar, tiga helai sejadah dilihat dalam keadaan bersembahyang berjemaah di ruang solat lelaki Surau Al-Rahmaniah, Kampung Teluk Yan. TIGA sejadah berdiri di surau Tanah Liat, Kampung Tanah Liat, Bukit Mertajam, Pulau Pinang. Kejadian itu disedari seorang kanak-kanak, Nur Zulaikha Rashid, 9, pada pukul 3.15 petang. Imam surau, Mat Rotim Mat Hussain, 70, memberitahu, selepas dimaklumkan mengenai kejadian tersebut oleh penduduk, dia terus ke surau dan terkejut melihat sejadah berdiri.


Di Bukit Mertajam pula, empat helai sejadah didakwa berada dalam keadaan sedang bersolat di surau Tanah Liat, Kampung Tanah Liat. PENDUDUK melihat sejadah berdiri di dalam Madrasah Kampung Gual Pasung Hantu, Rantau Panjang. Ia kejadian kedua selepas kali pertama berlaku di sebuah rumah di Taman Haji Mohamad Amin, Permatang Pauh. Seorang saksi, Asni Ahmad, 49, memberitahu, kejadian itu disedari pada pukul 4.30 petang ketika dia bersama beberapa penduduk kampung masuk ke surau untuk menunaikan solat Asar. Jelasnya, ketika pintu surau dibuka, mereka terkejut melihat empat helai sejadah berdiri berhampiran mimbar menghadap kiblat.


Di Padang Besar – “Ketika saya bergegas memasuki surau untuk melihat empat sejadah berdiri, kami terlihat sehelai sejadah lagi seolah-olah turun dari rak gantung untuk mengikut sejadah lain.” Demikian dakwa seorang penduduk, Ahmad Fadil Johari, 25, yang terkejut menyaksikan kejadian sejadah berdiri yang seolah-olah melakukan sembahyang berjemaah di Surau Taman Kastam 3. Menurut Ahmad Fadil, dalam kejadian kira-kira pukul 11 pagi itu, sejadah tersebut yang bergerak turun tiba-tiba terhenti seolah-olah menyedari dia dan beberapa rakannya masuk ke surau. “


Lebih sedih apabila orang kita kena disogokkan dengan cerita-cerita seperti ini, baru hendak sedar tentang kebesaran Allah. Berduyun-duyun nak tengok sejadah berdiri. Sepatutnya tengoklah disekeliling betapa indahnya kebesaran Allah. Musibah yang terjadi contohnya sepatutnya dijadikan ikthibar. Ini tidak, cerita-cerita karut seperti ini yang menjadi topik utama. Kejadian-kejadian ini masih boleh dipertikaikan.


Yang TV3 pun sama kasihan juga, membuat liputan tentang berita sejadah sembahyang berdiri. GEMPAR!!! Alahai…..TV3, dalam banyak-banyak berita yang lebih penting, berita seperti ini juga yang mendapat perhatian. Daripada orang tak tahu, terus tahu. Daripada yang melihatnya sebagai insiden biasa, terus takjub.


Tidak terjejas pun keimanan kita dan kita tidak disuruhkan pun beriman dengan mempercayai “cerita-cerita karut” seperti ini. Kerana ada yang lebih penting kita percaya dan amalkan. Banyak lagi kekuasaan, kebesaran ciptaan Allah yang boleh kita amati dan hayati. Itu yang lebih penting sebenarnya. Orang Islam sememangnya percaya kepada kekuasaan Allah. Tidak perlu rasanya dibuktikan dengan sejadah berdiri semata. Iman seseorang tidak akan bertambah baik atau semakin kukuh dengan hanya melihat kejadian dan insiden sejadah sembahyang berdiri.
OK la.. mungkin semua org akan kata mengarut ja dok percaya cerita ni. Kali ni aku nak cerita yang terbaru aku dengar dari ayah aku. Adik ayah aku (mak teh) pergi membawa bapa mertuanya berubat di Taman Alma Jaya, Bukit Mertajam dengan seorg pemuda yang dikatakan baru saja terkenal dengan amalan pengubatannya. Terlintas mak teh aku untuk bertanya kepada emak si pemuda itu tentang dari mana anak dia belajar ilmu pengubatan ini di awal usia yang masih muda (dalam lingkungan 20-an). Mak pemuda tadi dengan kepercayaan dia terhadap mak teh aku dia pon bercerita.
Menurut cerita ibu pemuda tersebut "pada suatu hari, anak dia (pemuda yang mengubat) tadi melihat sejadah berdiri di ruang solat rumahnya. Pada kali pertama melihatnya dia hanya abaikan dan mengambil sahaja sejadah itu letak di tempat asal. Kemudian pada keesokan harinya pula dia mendapati perkara yang sama berlaku lalu dia terus pon menelefon makcik. Makcik melarang supaya jangan diceritakan perkara ini pada siapa-siapa dan biarkan sahaja sejadah itu begitu. Selepas itu makcik sendiri yang pergi ke rumah dia dan melihat perkara itu. Pada mulanya agak terkejut tetapi selepas itu makcik mengajak dia melakukan solat hajat kerana perkara tersebut berlaku di rumah dia. Ketika melakukan solat hajat dan pada tahayat akhir solat tersebut dengan tiba-tiba dia jatuh pengsan tanpa sedar diri. Makcik mengejutkan dia memang dia dalam keadaan tidak sedar tiba-tiba dengar suatu suara yang mengatakan bahawa dia adalah Syeih..... (tak pasti). Syeikh itu datang untuk mencari pewaris kepada ilmu perubatan beliau. Katanya beliau hampir semua tempat pergi ziarah namun semua manusia ini bongkak dan takabbur dengan perkara yang aneh ini. Jadi semua itu tidak layak untuk mewarisi ilmu beliau. Lalu beliau mengatakan bahawa anak makcik lah pewaris yang paling layak dan dia akan dikurniakan dengan kehebatan untuk merawat pelbagai jenis penyakit. Setelah itu, pemuda tersebut itu sedar dari pengsannya lalu bertanya mengenai solat hajatnya dah selesai atau belum. Makcik pon beritahu yang dia pengsan lalu menceritakan mengenai kejadia tersebut. Alhamdullilah benar apa yang dikatakan oleh "suara" itu. Inilah sebabnya dia dapat mengubat sesiapa sahaja yang meminta bantuan dia InsyaAllah akan bantu.
Saya pon bukanlah hendak meyakinkan pembaca semua dengan cerita ini tapi ini apa yang saya dengar. Kisah kenyataan di sebaliknya wallahu'alam. Mungkin selepas ini kita tidak akan dengar @pon jarang dengar berita tentang sejadah berdiri/duduk ini. Segala apa yang baik harap ambil iktibar. Dan kita sebagai hambaNya hanya perlu yakin bahawa yang berkuasa atas setiap sesuatu hanyalah Allah semata-mata. Wallahu'alam.

20 March 2010

Malam Graduasi MISDEV08

# Antara yang hadir malam itu.

31 January 2010

3 amalan yang berkat dan yang utama

Hadith:

Dari Ibnu Mas’ud r.a bahawa seorang lelaki bertanya kepada Rasulullah s.a.w, :”Manakah amal yang lebih utama?” Beliau menjawab,:”Sembahyang dalam waktunya, berbakti kepada ibu bapa dan berjuang di jalan Allah.”

(Bukhari)


Huraian:

Di dalam al-Quran dinyatakan bahawa setiap amal perbuatan atau amal ibadah walau sekecil zarah sekalipun pasti dibalas dengan pahala oleh Allah S.W.T. Bayangkan, jika kita melakukan amal perbuatan atau amal ibadah yang paling utama tentulah jumlah pahalanya luar biasa banyaknya. Maka beruntunglah orang yang dapat melakukan amalan-amalan seperti yang disebutkan di dalam hadith di atas yang sememangnya sungguh besar ganjarannya. Hal ini disebabkan setiap sesuatu kebaikan itu sesungguhnya amat susah untuk dilakukan lantaran terlalu banyak godaan dan halangan khususnya daripada syaitan laknatullah. Berbeza pula halnya dengan kejahatan yang senang sahaja berlaku kerana ini tidak dihalang bahkan dibantu khusus oleh syaitan. Oleh yang demikian, sebagai benteng yang kukuh, manusia mestilah mempunyai keimanan yang teguh bagi melawan hasutan syaitan tersebut kerana kebiasaannya orang yang selalu tewas dan malas dalam melakukan kebajikan adalah orang yang meremehkan pembalasan daripada Allah S.W.T sama ada ia merupakan pembalasan baik atau pembalasan buruk(neraka).

26 January 2010

Kisah Zinnirah



Sudah lama tidakku tinggalkan sebarang pesanan serta peringatan terutama buat diriku yang selalu alpa dan leka. Di sini ingin aku sampaikan sebuat cerita tentang wanita Islam yang telah memartabatkan agama Islam. Masa mula aku dengar cerita beliau iaitu masa umurku 19tahun. Aku amat tertarik dengan kisah kehidupan yang agak pelik bagi aku. Inilah dia kisah mengenai Zinnirah.





Zinnirah adalah seorang gadis yangberasal dari Rome. Kehidupan keluarganya sangat miskin dan dalamkeadaan serba kekurangan. Ketika berlaku satu peperangan besar di Rome ,Zinnirah terpisah daripada keluarganya lalu menjadi tawanan perang.



Sejak itudia dijual sebagai hamba dan sering bertukar tangan. Sepanjang menjadi hamba abdi, Zinnirah dilayan dengan kasar dan adakalanya diperlakukan seperti binatang oleh tuannya. Suatu hari Zinnirah berkenalan dengan seorang hamba yang senasib dengannya.
Perkenalan itu akhirnya membawa Nur Islam dalam diri Zinnirah kerana hamba itu menerangkan ajaran yang disampaikan oleh Rasulullah. Penerangan yang tulus itu membuka hati Zinnirah untuk memeluk Islam. Namun, dia terpaksa melakukan ibadat secara rahsia kerana tuannya memusuhi Islam.





Nasibnya lebih malang apabila dia bertukar tangan kepada bangsawan Quraisy yang sangat berpengaruh masa itu, Umar Al-Khattab. Ketika itu, Umar belum memeluk Islam dan juga tidak mengetahui keIslaman Zinnirah. Umar yang sangat memusuhi Rasulullah terkenal dengan bengis dan kasarnya sehingga digeruni, baik lawan maupun kawan.
Akhirnya, Umar mengetahui mengenai keIslaman Zinnirah apabila suatu hari dia mendengar gadis itu membaca al-Quran. Ini menimbulkan kemarahan Umar yang mahu menghukumnya dengan siksaan berat.



“Tahukah kamu apa hukuman yang layak untukmu?” Tanya Umar keras dengan wajah bak singa sambil mengheret Zinnirah ke tengah padang pasir. Di situ, Umar mengikat kaki dan tangan Zinnirah dan menjemurnya di tengah panas terik. “Inilah caranya supaya kamu insaf,” katanya lalu meninggalkanZinnirah di situ.



Walaupun mukanya perit dipanah matahari dan kehausan, Zinnirah tabah menghadapi penderitaan itu sambil mulutnya tidak berhenti membisikkan Allah.. Allah…Apabila melihat hamba abdinya belum insaf, Umar menyeretnya ke pinggir kota dan mengikatnya di tiang. Dia menyuruh orang mengorek mata Zinnirah sehingga buta. Walaupun darah bercucuran daripada matanya dan dia diejek oleh orang kafir Quraisy yang percaya dia dilaknat tuhan Lattadan Uzza, iman Zinnirah tidak luntur malah mampu berkata, “Sekalipun aku dibunuh, kepercayaanku masih tetap pada Allah yang Esa. “Penderitaannya itu akhirnya sampai ke pengetahuan Abu Bakar as-Siddiq yang membeli Zinnirah dengan harga tinggi. Sejak itu, dia tekun beribadat dan dengan kurnia Allah, kedua-dua matanya yang buta itu bercahaya semula. Peristiwa yang mengagumkan ini menyebabkan ramaiorang Quraisy memeluk Islam.




Terciptalah sebuah nasyid yang ditujukan khas untuk Zinnirah


Zinnirah
Album : See You D IPTMunsyid : Unichttp://liriknasyid.com
Hadirmu bersama kuntum senyuman

Walau dirimu hamba tawanan

Kau jadi impian firdausi

Kau jadi pingitan hiasan duniawi

Walau tak pernah melihatmu Zinnirah


Matamu jadi taruhan

Gantian lara nilaian iman

Ayuh bersama kita susuri

Perjalanan derita ini

Terlindung sudah indahnya maya

Mata hatimu tetap menyala


C/O : Oh ZinnirahKau umpama bintang di malam hari

Menerangi alam dan ditemani cahaya purnama

Selaut kasih kau hamparkan untuk Ilahi

Tiada sempadan dan tiada bertepi


Oh ZinnirahKau umpama bintang di malam hari

Menerangi alam maya dan diteman purnama

Cinta murni yang kau dambakan untuk Ilahi

Tiada sempadan dan tiada bertepi


Oh ZinnirahKau serikandi sunyi bersendiri

Di medan ngeri dan bersuara sepenuh berani

Kasih suci yang kau hulurkan untuk Ilahi

Menagih korban kasih abadi


Hadirmu bersama senyuman

Walau diri hamba tawanan

Kau jadi pedoman


Zinnirah kau gadis pilihan

Hiasan dunia

Penyeri di firdausi